3 Lebih Banyak Perusahaan Bertaruh pada Asisten Pribadi Virtual

3 Lebih Banyak Perusahaan Bertaruh pada Asisten Pribadi Virtual

1. Nokia

Nokia dilaporkan telah mengajukan permohonan merek dagang untuk nama Viki ke Uni Eropa. Aplikasi ini menyebutnya, sebagian, “perangkat lunak untuk pembuatan dan pemantauan asisten seluler dan web yang bekerja dengan pengetahuan digital dan menggabungkan semua sumber data ke dalam satu antarmuka obrolan dan suara,” menurut International Business Times. Pada titik ini, tidak banyak yang diketahui tentang aspirasi asisten digital perusahaan pada perusahaan judi loginsbobet.

Nokia menjual bisnis perangkat dan layanannya ke Microsoft pada tahun 2014 dan terikat oleh perjanjian non-bersaing hingga akhir 2016. Merek Nokia sekarang dimiliki oleh HMD Global, sebuah perusahaan yang dibentuk oleh karyawan Nokia sebelumnya. Tahun lalu, Nokia mengakuisisi perusahaan Prancis Withings, produsen elektronik konsumen dan teknologi yang dapat dikenakan, dan berencana untuk merilis jajaran smartphone dan tablet pada tahun 2017. Hal ini akan memungkinkan Nokia untuk mengintegrasikan Viki di seluruh lini produknya, mirip dengan strategi yang digunakan oleh teknologi lain

2 Samsung

Samsung mengajukan merek dagangnya sendiri di Korea baru-baru ini untuk nama Bixby. Ini dilaporkan berencana untuk mengintegrasikan asisten virtualnya ke hampir semua aplikasi asli pada rilis perangkat yang akan datang, dan menjadikannya bagian dari sistem terpadu yang menerima perintah suara. Tahun lalu, Samsung mengakuisisi perusahaan rintisan kecerdasan buatan Viv, yang pendirinya sebagian besar bertanggung jawab atas pengembangan Siri dari Apple.

Pada konferensi TechCrunch Disrupt di New York tahun lalu, CEO Viv Dag Kittlaus memberikan demonstrasi teknologinya. Mengajukan pertanyaan menggunakan bahasa percakapan, dia dapat mengirim uang kepada seorang teman, mengirim bunga untuk ulang tahun ibunya, dan memesan kamar hotel, semuanya dalam hitungan detik. Berdasarkan pemahaman bahasa yang kompleks dalam demonstrasi, sistem ini mampu melakukan lebih dari yang telah kita lihat sejauh ini.

Salah satu fitur Viv yang paling menarik adalah kemampuannya untuk mengidentifikasi objek menggunakan sistem pengenalan karakter optik yang diikatkan ke kamera pada perangkat. Ini dilaporkan akan meluncurkan alat pencarian asli, dan memungkinkan pengguna untuk mencari dan membeli item dalam proses yang akan melewati pencarian Google Alphabet (NASDAQ: GOOG) (NASDAQ: GOOGL). Jika tren seperti ini menjadi populer, hal itu dapat berdampak negatif pada bisnis pencarian Google, karena pesaing lain mungkin akan mengikuti. Jika kapabilitas sistem Viv memenuhi harapan, itu akan memungkinkan Samsung untuk melompati beberapa persaingan yang ada.

3. Baidu

Baidu mewakili entri unik ke lapangan. Ini sebelumnya telah memperkenalkan asisten pribadi virtual Duer; sekarang ia telah memberinya tubuh. Disebut Little Fish, perangkat ini memiliki banyak fungsi yang mirip dengan Amazon Echo atau Google Home. Ini berbeda karena termasuk layar sentuh seperti tablet dan kamera kecil. Itu dapat menampilkan informasi yang lebih rumit atau daftar terperinci sebagai tanggapan atas permintaan, sekaligus menyediakan tempat untuk obrolan video. Itu dapat mengalirkan musik dan video.

Little Fish dapat digunakan untuk memesan bahan makanan dan makanan dari restoran, tetapi dapat mencegah anak-anak melakukan pembelian dengan menggunakan pengenalan wajah. Anak-anak masih bisa membuat beberapa permintaan, seperti “tunjukkan gajah”, dan layar akan menampilkan gambar. Basis robotik memungkinkannya untuk memutar dan mengikuti suara pengguna. Fitur khas lainnya adalah kemampuan untuk memanggil robot dari smartphone dan menggeser kamera dari jarak jauh. Baidu memberikan demonstrasi kemampuannya di YouTube.

Entri terbaru ini merupakan konfirmasi lebih lanjut bahwa kita berada pada titik kritis. Asisten virtual, saat masih dalam masa pertumbuhan, mulai menggunakan homestretch untuk diadopsi secara luas. Setiap contoh membawa visi yang berbeda ke lapangan, dan evolusi lebih lanjut akan terjadi seiring berjalannya waktu. Tahun 2017 memang terlihat seperti tahun asisten virtual.